Thursday, August 25, 2005

Tuhan sudah mati

...

Tidakkah terdengar oleh kau, tentang seorang lelaki gila yang memasang pelita di pagi yang terang, berlari ke pasar seraya berteriak tanpa hentinya, "Aku mencari Tuhan! Aku mencari Tuhan!"

Dan di sana, mereka yang tidak mempercayai Tuhan berdiri memandangnya sambil tertawa. Kau kehilangan Dia? Atau Dia sesat seperti si anak kecil? kata yang lain? Atau bersembunyikah Dia? Takutkan kami? Sudah pergi berkelana? Atau berpindah? Justeru itu, mereka menjerit dan tertawa. Lelaki gila tadi merapati mereka dan melemparkan renungan yang tajam bak belati.

"Ke mana Tuhan pergi?" teriaknya. "Biar aku beritahu kamu. Kita sudah membunuhNya - kau dan aku. Kita adalah pembunuhNya. Tapi bagaimana kita sudah lakukannya? Bagaimana mungkin kita meminum sehingga habis selautan? Apa yang kita buat untuk membebaskan dunia dari belenggu mataharinya? Ke mana tujunya sekarang? Ke mana kita menuju sekarang? Jauh dari semua matahari? Tidakkah kita senantiasa gagal? Ke belakang, ke tepi, ke hadapan, di semua arah? Adakah atas atau bawah lagi? Tidakkah kita bergelandangan dalam ketidakpastian yang tidak berpenghujung? Tidakkah kita merasai hembusan nafas ruang kosong? Tidakkah ia semakin mendingin? Bukankah, malam makin kerap menghampiri? Tidakkah harus pelita dinyalakan di siang hari? Tidak terdengarkah kebisingan sang penggali kubur yang sibuk mengkebumikan Tuhan? Tidak terbaukah busuk mayatNya? Tuhan juga mereput. Tuhan sudah mati. Tuhan tetap mati. Dan kitalah yang yang membunuhNya. Bagaimana harus kita, pembunuh segala pembunuh, memujuk hati sendiri? Dia yang Maha Suci dan Paling Agung di antara segalanya sudah berdarah hingga mati dengan pisau kita? Siapa yang dapat membersihkan darahNya dari tubuh kita? Dari air mana dapat kita membersihkan diri kita? Apa pesta penebusan, apa permainan keramat yang perlu kita reka? Bukankah perbuatan ini terlalu hebat untuk kita? Tidakkah kita harus menjadi Tuhan sewenang-wenangnya atas perbuatan ini? Tiada perbuatan yang lebih agung; dan sesiapa yang lahir selepas kita - untuk perbuatan ini harus menjadi peristiwa teragung dari segala peristiwa."

Di sini, lelaki gila itu terdiam dan merenung para pendengarnya; dan mereka sudah terbungkam dan memandangnya kekaguman. Akhirnya dia mencampak pelitanya ke tanah, dan ia pecah dan terpadam. "Aku sampai terlalu awal," dia berkata; "masaku belum tiba lagi. Peristiwa yang hebat masih dalam perjalanan ke mari, masih mengembara - belum lagi terdengar oleh manusia. Guruh dan petir perlukan masa, cahaya bintang perlukan masa, tiap perbuatan perlukan masa walaupun selepas ianya berlaku, sebelum ia dapat dilihat dan didengar. Peristiwa ini lebih dari jauh dari mereka berbanding jauhnya bintang - akan tetapi mereka sudah melakukannya."

Dan ia lebih lanjut diceritakan pada hari yang sama, si gila tadi memasuki masjid ketika imam membacakan khutbah. Dibawa keluar dan cuba disenyapkan, dia berkata lagi: "apa gunanya masjid ini kalau ia bukan kubur atau pusara Tuhan?"

Nota: Ini terjemahan bebas tulisan Nietzsche: The Gay Science (Joyous Wisdom).

2 comments:

Sufian said...

Teruk sungguh omputeh ni... sains pun boleh gay.... bertentangan dengan budaya dan tatasusila orang timur nih...

mo tat said...

abstark sangat bahasa, tak boleh di fahami oleh otak senteng ku ini...