Thursday, July 14, 2005

Carut Karut Marut

Namanya Alis Suryani. Bijak. Periang. Sopan.

Tapi pagi itu, setelah bangkit dia tidur Alis termenung panjang. Hatinya bagaikan ada lubang. Besar. Segala isi dunia dan langit pun belum tentu dapat mengisi ruang yang lompong itu.

Dia berjalan ke jendela. Langit mula cerah. Hari yang indah untuk memulakan kehidupan. Tapi tidak baginya.

Dia menuju ke meja di tepi jendelanya. Mencapai kertas dan pen. Dia cuba menulis apa yang dirasanya ketika itu. Tapi baru beberapa patah, dia merenyuk kertas dan membuangnya ke lantai. Itulah yang dibuatnya berulang-ulang kali.

Dia hanya berhenti ketika panas mula terasa. Dan perut minta diisi.

Alis keluar dari biliknya. Turun ke dapur. Capai pisau. Hiris pergelangannya sendiri. Berulang-ulang kali.

Sudah tentu kau tau apa kesudahannya.

4 comments:

sinaganaga said...

Ya ya. Tentu sahajalah lelaki bijak pandai seperti aku ini mudah untuk meneka kesudahan ceritanya.

Alis akan tampal luka di pergelangan tangannya dengan handyplast berkali-kali jugakan? Kan? Kan?

beck said...

hermm... sama posting... yeah, been thinking about that lately also. entah kenapa, nasib kurang baik, rezeki makin kurang, walhal, ikhtiar dan tawakal dah bertimbun. aku skrg berada diatas garis islam dan atheis... aku tak pernah sangkal kewujudanNYA, tapi entah ahh, tak berani nak ckp. takut murtad. astaga... aku pun buntu skrg... rasa mcm tak diperlukan dan takde hala tuju... so buat apa ada lama lagi kat sini... ? rite?

lilo said...

bunuh diri... aku pernah nak terbuat jugak dulu... last choice.. maser pointer jatuh teruk.. raser cam dah tanak idup...tapi itu dulu..maser tu aku pikir mati adalah jalan paling baik untuk lari dari masalah... masa tengah ader problem, terluper sekejap bab halal haram, doosa pahala... nasib baik aku sedar cepat.. iman aku masih tebal mungkin..kalo tak tebal pun kire adalah jugak iman dari orang yang tak beriman... aper pun tak ader masalah yang tak dapat setel... mesti ader jalan keluar.. mesti punyer la... pader si aper ker namer si fendizaidan tue... ambil ar maser pikir balik dair maner asal kiter dan kemaner kiter akan pergi nanti.. nobody is perfect.. dugaan sikit kat dunia ni pun dah putus harapan, orang aceh kena tsunami relax jer..lagi dahsat.. sumer diorang hilang.. takkan skit punyer hal dah nak kalah.. mesti ada jalan keluar...

beck said...

aku search nama fendizaidan. tetiba masuk artikel ni. uu, zmn jahiliah aku ni. aku pun nyesal bila pikir balik. tapi skrg aku dah OK. rezeki alhamdulillah. bahagia tu kita kena cari, kalau jujur, insyaAllah tuhan akan kasi.

ahm zmn jahiliah ni...