Tuesday, August 22, 2006

rabun

...

Lebih daripada selalu, sikap prejudis akan mengelabui mata dan hati kita. Ya! aku bilang, KITA! AKU dan KAU.

Contohnya, kau bencikan seseorang, jadi kau tak nampak langsung kebaikannya. Setiap salah dan silap orang lain, kau akan kaitkan padanya. Pedulilah, jika dia kenal atau tidak orang yang kau cuba kaitkan itu. Aku pun begitu juga.

Bila aku sudah cop dia sebagai penjenayah, takkan ada hinanya lagi kalau aku panggil dia anak haram, anak sundal. Aku akan gali kubur ahli keluarganya. Aku kencingkan mayatnya. Aku ludah. Aku pijak. Tapi aku masih belum puas. Belum. Belum lagi.

Masih banyak lagi yang aku belum buat.

Apa lagi yang tinggal? Dengan segala keji hina, nampaknya aku pun tak lebih bagus daripada dia. Kan?

Ya! Akulah yang bersalah kerana memainkan api itu. Tapi sayangnya, jari orang lain yang terbakar.

Maaf, bukan salah dia! Bukan salah kau! Kau cuma dirabunkan egomu itu.

Maaf sekali lagi.

Aku harap perkara ini selesai di sini. Kerana hari ini aku boleh mati dengan aman. (Itupun kalau kubur aku tak digali dan mayat aku dikencingkan!)

Terima kasih!

4 comments:

esis said...

manusia hensem macam ko xkena kencing lah. hehe

sinaganaga said...

manusia jenis apa tu?

sampai telefon opis aku, sampai nangis-nangis cakap dengan bos aku suruh gak laa ambil tindakan kat aku ni...?

dari awal lagi, aku tulis komen kat blog Esis - memang aku tulis pasal 'labu-labi (the film)', bukan 'labu labi (the Juriah)...

apa lancau ni dude? dia rasa aku perli dia = labi-labi dalam entri Esis tu ke? tak boleh taham Melayu ke? jenis yang tak boleh faham FIKSYEN ke? jenis yang tak boleh faham semiotik atau metafora ke ni?

atau jenis manusia yang dah rasa bersalah - tapi dah malu - drp mengkau salah - baik belasah terus????

apa lancau pepek ni dude sol-jah?

KOMA
aku ada rasa macam nak pandu kereta, kemudian kau tekan minyak habis2, kemudian kau nak ram jer tembok konkrit tu?

BooK said...

apa cerit?

Pegawai Khalwat said...

lama tak singgah.

kabare.

dapat tengok manusia yang punya hati yang tidak puas hati.